01 Oktober 2022
SPORTS MOBIL

Diganjar Penalti, Tanak Kehilangan Takhta WRC Selandia Baru



Ott Tanak tak bisa lebih lama menikmati posisi sebagai pemimpin waktu tercepat sementara WRC Selandia Baru, Sabtu (30/9/2022). Pereli Hyundai Motorsport itu diganjar penalti karena menggunakan hybrid boost secara berlebihan.

Setelah menuntaskan Special Stage (SS) 7, pebalap Estonia tersebut bertakhta di puncak klasemen dengan keunggulan +0,2 detik dari wakil Toyota Gazoo Racing, Elfyn Evans.

Namun, pada akhirnya ia harus menyerahkan peringkat pertama kepada Evans setelah ketahuan melanggar aturan Kejuaraan Dunia Reli tentang aplikasi hybrid boost.

Menurut steward WRC, pria 34 tahun itu menggunakan boost 241,03 kJ dan 242,02 kJ di etape pertama. Padahal, batas maksimal adalah 240 kJ. Kala itu, Tanak menang dengan selisih 0,9 detik dari Craig Breen, pereli M-Sport.

Hukuman berupa penalti lima detik dijatuhkan sehingga ia berbalik tertinggal 4,8 detik dari Evans dan hanya lebih baik 1,7 detik dari Sebastian Ogier.

Penalti serupa diberikan kepada Thierry Neuville, rekan setim Tanak. Pebalap Belgia itu menggunakan boost 243,83 kJ dalam satu kesempatan. Ia pun finis P3 di etape pertama.

Berbeda dengan juara WRC 2019, sanksi ini tak terlalu berpengaruh pada peringkat Neuville. Ia tetap bercokol di urutan keenam namun selisihnya melebar jadi 50,4 detik dari Evans.

Penalti ini menunjukkan kalau Hyundai masih abai dengan aturan maksimum hybrid boost terbaru yang diumumkan FIA pada 21 September silam.

“Steward memperhitungkan itu, meski pelanggaran terjadi dalam dua kesempatan (untuk Tanak dan satu untuk Neuville), keunggulan performa bisa diabaikan. Bagaimana pun, nilai maksimum tetap terlampaui,” demikian yang tercantum dalam dokuman steward FIA.

“Mereka memutuskan untuk menjatuhkan hukuman penalti di atas (lima detik), juga mempertimbangkan bahwa tanggung jawab peserta untuk memastikan kepatuhan mobil setiap saat.”


Sementara itu, manajer Hyundai, Pablo Marcos menerima sanksi tersebut. Ia juga menjelaskan bahwa mekaniknya tidak menyetel level hybrid boost dengan benar.

“Mr. Marcos menerima nilai yang diukur dan mengakui bahwa salah satu insinyur membuat kesalahan karena tidak sadar bahwa nilai maksimum orisinil untuk hybrid boost dalam SSS1 telah diubah dalam Buletin No.2, yang dipublikasikan pada 21 September. Dia minta maaf atas kesalahan yang disebabkan kelalaian manusia,” FIA melanjutkan.

Reli Selandia Baru akan dilanjutkan pada Sabtu dengan enam SS dan total jarak tempuh 88,28 km.

Sumber : id.motorsport.com

viewed :: 1247

Berita Terkait Lainnya :