08 Desember 2022
GARASI MOBIL

SUV Kecil EX30 Baru Volvo Akan Dibangun Di China, Menawarkan Beberapa Pilihan Baterai



Selama peluncuran EX90 2024 bulan lalu , Volvo menggoda crossover entry-level yang akan diperkenalkan tahun depan.

Perusahaan tidak mengatakan apa-apa tentang itu, tetapi CEO Volvo Jim Rowan mengungkapkan beberapa detail selama wawancara panjang dengan Automotive News Europe .

Sementara perusahaan merahasiakan spesifikasinya, Rowan menyebut model itu EX30 dan mengatakan kendaraan itu adalah "mobil yang sangat penting bagi kami" karena akan memungkinkan mereka untuk "mencapai demografi harga yang berbeda." Dia tidak memberikan angka, tetapi EV entry-level Volvo saat ini adalah Isi Ulang XC40 dan mulai dari $ 53.550. Itu $ 17.200 lebih dari XC40 bertenaga ICE dan itu menempatkan crossover listrik di luar jangkauan sejumlah konsumen.

Meski relatif terjangkau, model ini menjanjikan memiliki "peralatan keselamatan terbaik, pengendaraan yang fantastis, dan kualitas tinggi". Rowan melanjutkan dengan mengatakan ukuran yang lebih kecil akan membantu menekan biaya, sedangkan EX30 akan menawarkan berbagai paket baterai sehingga pelanggan dapat "memilih rangkaian yang paling sesuai dengan gaya hidup dan anggaran mereka".

Rowan menambahkan model tersebut akan ditawarkan secara berlangganan dengan komitmen minimal tiga bulan. Dia mengatakan ini akan menarik "demografis yang jauh lebih muda", yang mungkin bahkan tidak akan pernah pergi ke dealer karena semuanya akan ditangani secara online. Meskipun komitmen tiga bulan tidak terlalu lama, Rowan yakin pelanggan akan mempertahankan langganan mereka "lebih lama dari tiga bulan karena mereka menyukai fleksibilitasnya".

Eksekutif menyarankan pelanggan bisa berusia 18 tahun dan mendapatkan mobil untuk pertama kalinya. Dia mengatakan mereka akan tertarik dengan fleksibilitas dan “titik harga yang tepat” serta asuransi dan bantuan pinggir jalan yang disertakan sebagai bagian dari Perawatan oleh Volvo.

Rowan melanjutkan dengan mengatakan EX30 akan diproduksi di China . Masih belum jelas apakah crossover juga akan dibangun di tempat lain, tetapi model tersebut diharapkan akan menggunakan Arsitektur Pengalaman Berkelanjutan Geely.


Selain berbicara tentang EX30, Rowan menegaskan kembali bahwa XC90 akan bertahan untuk "sementara". EX90 pada dasarnya adalah penggantinya, tetapi eksekutif tersebut mencatat bahwa interior Amerika Serikat dan provinsi interior China membutuhkan waktu lebih lama untuk dialiri listrik. Dia mencatat ini karena berbagai faktor termasuk kurangnya infrastruktur pengisian daya dan fakta bahwa orang yang tinggal di daerah ini memiliki perjalanan yang lebih lama. Hasilnya, XC90 lebih masuk akal bagi mereka.

Rowan melanjutkan dengan mengatakan pelanggan ini "seperti memiliki cadangan mesin pembakaran" dan menjelaskan bahwa pemilik hibrida plug-in XC90 "sangat nyaman membeli mobil kedua yang sepenuhnya bertenaga listrik." Akibatnya, sepertinya mereka menginginkan setidaknya satu model yang dapat menempuh jarak jauh tanpa perlu sesi pengisian ulang yang lama.

Sumber : www.carcoops.com

viewed :: 1102

Berita Terkait Lainnya :